Tips Menjadi Wanita Karir


Kesibukan sering menjadi alasan bagi banyak wanita atas ketidakmampuannya mendidik anak dan mendisiplinkan anak-anak mereka. Dengan kata lain, mereka meminta permaklumaman dari publik atas kegagalannya mendidik anak. Memang, tidak semua wanita karir gagal dalam perannya sebagai ibu, meskipun jumlahnya relatif sedikit.
Sebagai informasi untuk Anda, makin banyaknya perempuan yang berkarir menimbulkan dampak sosial yang cukup serius di negara Eropa. Kaum perempuan di Eropa ternyata lebih senang “merawat karirnya” ketimbang menjalankan apa yang menjadi insting kaum perempuan untuk merawat dan mendidik anak-anak. Hal ini juga telah menyebabkan turunnya tingkat kesuburan perempuan di benua itu dan berdampak pada cepatnya penurunan populasi usia kerja.
Gaby Hinsliff, seorang edtitor desk politik di Observer mengatakan bahwa seorang wanita karir bisa memiliki apa saja, tapi sesungguhnya mereka tidak punya kehidupan. Hinsliff memilih meninggalkan karirnya yang sudah mapan agar lebih bisa menghabiskan banyak waktu dengan anak lelakinya yang berusia dua tahun. Hinsliff dengan berani mengungkapkan kegalauannya ketika harus menggabungkan antara bekerja dan keluarga dan ia mewakili penderitaan banyak wanita karir yang selama ini tak bisa mereka ungkapkan.
Saya tidak menyuruh Anda untuk meninggalkan karir Anda. Bagaimanapun, itu hak Anda. Toh juga tidak ada jaminan bahwa seorang wanita yang meninggalkan karir untuk anak akan membuat anaknya tumbuh dan berkembang sesuai dengan keinginan. Ibu yang setiap hari di rumah, tapi tidak terlalu care pada tumbuh kembang anaknya (misalnya ibu asyik menonton televisi sendiri, sementara anaknya dibiarkan bermain sendiri tanpa bimbingan darinya) tidak akan sebanding dengan ibu yang bekerja namun memanfaatkan waktunya yang terbatas secara maksimal untuk mengikuti dan membimbing tumbuh kembang anaknya.
Wanita manapun, pasti bisa menjadi ibu yang baik jika mau berusaha keras. Anda memang membutuhkan perjuangan yang ekstra, karena selain memikirkan pekerjaan, Anda masih harus memikirkan anak Anda. Nah, apa saja yang bisa Anda lakukan untuk tetap menjadi ibu yang baik? Langkah apa yang bisa Anda tempuh agar anak Anda tetap berkarakter baik di tengah kesibukan Anda? Berikut tips-tipsnya:
  • Lakukan pendekatan pada anak agar Anda mengenal karakternya.
Karakter anak bermacam-macam, ada yang pemalu, penakut, pemberani, ektrovert, introvert dan sebagainya. Dan orangtua yang baik adalah orangtua yang mengenal dengan benar karakter anaknya. Dengan mengenali karakter anak Anda, akan membantu Anda untuk memaksimalkan perkembangannya, termasuk perkembangan psikologis anak Anda. Oleh sebab itu, sesibuk apapun Anda, tetap lakukan pendekatan pada buah hati Anda. Gunakan waktu luang Anda untuk bergurau, bercanda, berdiskusi dan berbincang-bincang dengan anak Anda. Ingat, mengatakan ‘Halo, sayang. Bagaimana kabarnya?’ setiap pagi dan sore hari bukan pertanda bahwa Anda memperhatikannya, menyayanginya atau mendapatkan hatinya. Sebab, bisa saja kalimat sapaan seperti itu hanyalah bunga bibir yang tidak mempunyai manfaat sedikitpun bagi anak Anda.
Jika perlu, luangkan waktu khusus untuk berdua dengan anak untuk menumbuhkan ikatan batin antara Anda dan dirinya. Manfaatkan kesempatan ini untuk memahami dan mendekatkan diri dengan anak. Anda bisa memanfaatkan waktu tersebut mulai dari saat membangunkan atau mengantarkannya tidur, bermain bersama, menonton televisi bersama, pergi bersama ke tempat-tempat menarik, dan banyak lagi. Usahakan setiap hari ada waktu khusus untuk setiap anak. Akan lebih baik jika waktu libur dimanfaatkan untuk bersama keluarga.
  • Hargai setiap perilaku anak
Menghargai semua perilaku anak, bahkan yang tidak Anda suka sekalipun adalah merupakan bagian dari positive parenting. Jika anak melakukan kesalahan, jangan langsung dimarahi. Tapi gali alasan dia melakukannya, serta ajak dia berpikir apakah itu baik atau tidak. Bersikaplah tenang, karena pada dasarnya setiap perilaku anak adalah proses menemukan jati diri atau identitas dirinya. Dengan cara ini, anak mengerti dan Anda bebas stress.
Yang perlu juga Anda perhatikan adalah jangan menjadi seorang pengkritis sejati akan perilaku anak Anda. Misalnya begini. Anda baru saja pulang kerja. Tiba-tiba Anda mendapati kamar ruang tamu yang berantakan karena ulah anak Anda. Anda tidak perlu langsung marah-marah dan mengkritisi sikap anak Anda yang tidak disiplin. Tenangkan diri Anda terlebih dahulu, baru kemudian Anda mengkomunikasikannya dengan anak Anda. Jika Anda selalu mengkritisi anak Anda, bisa jadi anak Anda akan merasa tidak aman jika bertemu Anda.
Stop memberikan ceramah, memarahi atau mengomeli anak dengan panjang lebar apalagi dengan teriak-teriak. Sebaliknya seringlah mengajak mereka berdiskusi. Jangan sekali-kali berbicara dengan keras dan kasar terhadap anak. Kalau Anda tak ingin mereka meniru.
Setiap anak ‘berhasil’ berperilaku baik, berilah dia pujian sebagai penghargaan Anda atas sikap baiknya. Penghargaan bisa berupa pelukan, ciuman atau pujian-pujian yang rasional. Demikian juga sebaliknya, jika anak Anda tidak disiplin atau melakukan kesalahan, Anda harus memberikannya konsekuensi. Jangan pernah memanjakan anak dengan materi dan kasih sayang yang tidak pada tempatnya, karena ini justru akan semakin mempersulit Anda.
  • Gunakan setiap kesempatan
Karena waktu yang Anda miliki sangat terbatas, maka gunakanlah setiap kesempatan yang ada untuk mengambil hati anak Anda. Tunjukkan bahwa Anda mencintai dan menyayanginya. Gunakan waktu yang terbatas itu untuk menjalin komunikasi dengan anak Anda seefektif mungkin.
Sambil bercanda, usahakan mendapatkan pembicaaan yang ‘berisi’. Misalnya, ajaklah anak mengobrol dengan santai tentang berbagai hal ketika Anda mengantar dia ke sekolah. Gunakan juga kesempatan untuk menanamkan nilai-nilai positif ketika Anda menemaninya menonton televisi atau bermain.
  • Berikan teladan
Jika waktu Anda sangat terbatas, maka metode ‘teladan’ bisa menjadi langkah paling efektif untuk anak Anda, sebab anak akan melihat perilaku orang-orang terdekatnya dan kemudian mencontohnya. Jangan dikira anak Anda tidak mengamati keseharian Anda. Oleh karena itu, tanamkan nilai-nilai positif, misalnya bagaimana menjaga kerapian, bagaimana dan dimana menaruh barang, dan bagaimana-bagaimana yang lainnya.


Bila atasan memperhatikan kita...



Silahkan sobat tinggalkan komentar jika dirasa ada informasi yang sobat butuhkan

1 comment:

  1. Yang penting itu kita tetep punya prinsip anak yang nomer 1, dan kita telah menyelesaikan tugas rumah tangga,,sehingga tidak akan ada masalah ketika jadi wanita karier

    ReplyDelete

Share It